dsc00255a1

Awalnya informasi mengenai tambal ban pake lem “power” pernah baca di milis Vixion Indonesia, selajutnya baca dari artikelnya bro Taufik di sini.

Kejadian sebenarnya terjadi hari Selasa minggu lalu saat akan berangkat kerja, mohon ma’af baru sempat posting sekarang (maklum sok sibuk).  :D

Begini ceritanya :

Baru keluar komplek rumah ada bunyi “srek..srek..srek” pada bagian ban belakang, karena khawatir terjadi sesuatu dengan motor, berhenti dan periksa bagian ban. Halah…. ternyata ada kawat sekitar 1,5 cm sedang “bertengger” dengan “bangganya”, dan bunyi “srek..srek..srek” itu terjadi karena bergesekan dengan spakbor kolong.  :(

Cabut ga ya ? ga ah… karena yakin dengan ban tubles, aplagi setelah dites pake air mineral yang emang bawa di tas, ternyata tidak terjadi kebocoran (ga ada gelembung udara), lanjut aja ke terminal bis Bogor dan menitipkan motor di SMKK Baranangsiang.  ^_^

Pulang kantor malamnya, begitu sampe rumah, siapin pompa ban, tang dan lem “power” (kebetulan ada stok di rumah).

Berikut adalah foto-foto proses penambalan ban :

Cabut kawat pake tang

Cabut kawat pake tang

lem dimasukkan diantara dinding ban yang sobek agar lem menjangkau dinding karet ban bagian dalam

Lem dimasukkan diantara dinding ban yang bolong kena kawat

Berikut adalah video kondisi/kekuatan lem yang “luber” setelah motor dipakai keesokan harinya :

Dan sekarang, setelah pemakaian selama 1 minggu dengan kondisi jalan dan cuaca panas dan hujan, ban “aman sentosa”.  :D

~ Semoga Bermanfaat ~

.

(F-005, 2009)

About these ads