1450972_764841460197490_649315994_n
Safety Riding (SR) udah sering banget ane denger terutama dikalangan pengguna kendaraan bermotor khususnya roda 2. Pemahaman dasar ane tentang SR itu sendiri menurut ane berkorelasi dengan pemahaman kita akan Tata Tertib di Jalan seperti mengerti akan fungsi dari rambu-rambu lalulintas dan marka jalan.. namun kadang kala masih ada aja yang melanggar seperti masih aja nyelonong saat Lampu Merah dan masih aja berhenti didepan Garis Putih.. ane juga nggak ngerti apa mereka nggak ngerti atau pura-pura nggak ngerti ya… ehm… jawabannya klasik aja dech.. hanya Tuhan dan Merekalah yang tau..hehehehe

Ane juga nggak pernah ngerti SR yang bner itu kya gmna seh,, apalagi saat rombongan.. yang sering ane lihat klo lagi ada rombongan nich… beuhh… serasa punya jalan sendiri cuy… ya ane cuman bisa geleng-geleng kepala doank… ehm… ko ngomong2 ane kebanyakan nggak ngerti nya ya..hehehe itu berarti ane masih mesti banyak belajar sama yang udah ngerti…hehehe

Ya udah karena terlalu banyak nggak ngertinya ane coba searching2 dah di internet yg katanya kamus terlengkap (segala informasi tersedia) tentang SR.. banyak cuy bejibun teori-teorinya coba aja searching.. ampe suatu saat (ciyeee itu kata2nya Sesuatu dah) ane lihat dan tentunya dibaca dounk tulisan kang Ogut di blog ini juga tentang “Safety Gear bukan jadi patokan”.. klo secara Teori gampang banget cuy cuman self control atau pengendalian diri saat berkendara dan scanning atau kemampuan kita bisa membaca situasi dan mengambil keputusan yang cepat dan tepat saat dijalan… cuman ternyata saat dipraktekin dijalan susah cuy klo kita nggak sering2 latihan.. karena ego atau arogansi pribadi apalagi saat rombongan masih sering dijadikan patokan saat berkendara kata kang Ogut mah… ane juga ngerasain sendiri sech..hehehe

Self control itu sendiri nantinya akan berkorelasi saat berkendara dengan rombongan atau group riding,, karena cara kita berkendara akan mempengaruhi saat kita dalam suatu rombongan.. so menurut ane sebelum kita bisa menguasai skill group riding ya kita mesti mengerti,, melatih dan mengasah gaya berkendara diri kita sendiri… gaya berkendara seperti apa seh yang buat kita nyaman dengan kondisi motor yang tentunya kita sendiri yang tau.. itu mesti dicari cuy.. seperti cara kita mencari jati diri..hehehe

Akhirnya kesempatan langka itu dateng nich,, ane bisa belajar dan latihan bareng (praktek cuy) bareng sama Kang Ogut yang diprakarsai dan difasilitasi oleh Koordinator Divisi Safety Riding Yamaha Vixion Club Bogor Kang Aris F-126… wuidiihhh kesempatan yg nggak boleh dilewatin nich,, mesti ikkuuuutttt………. apalagi tujuannya Pelabuhan Ratu Trek Cikidang cuy… yg katanya wuiiihhh… (wuihhh kenapa ya???)..hehehe Praktek SR ini syarat wajib buat Prospek yang mau ikut Touring Wajib ke Sawarna… Alhamdulilah yg ikut SR lumayan banyak euy ada 15 motor prospek plus boncenger 1 sama 5 motor member plus kang Ogut…hehehehe itu berarti mereka masih ingin belajar dan belajar cara berkendara yang baik apalagi saat rombongan…

Banyak pelajaran yang bisa ane ambil saat SR kemaren.. seperti :

1. Pembagian rombongan dan urutan rider didalam rombongan.. Kloter keberangkatan SR kemaren di bagi 3 dengan komposisi 2 member 5 prospek jadi total satu rombongan ada 7 motor.. nah ini nich yg paling penting… seperti yg udah dijelasin sama Kang kiki F-044 di blog ini juga,, ane mah cuman ngingetin aja ya sapa tau udah pada lupa..hehehe Dalam satu rombongan atau Group Riding itu maksimal 8 Motor.. hal ini dilakukan bukan tanpa sebab cuy atau ngasal pokona mah harus 8 jangan lebih…beuh.. itu seh namanya ego.. ini dilakuin karena sekarang2 ini Jalan Raya udah padat banget cuy sama yg namanya kendaraan baik nu roda 2 atau roda 4… so tidak disarankan untuk rombongan atau konvoi motor yang terlalu banyak,, hargai lah pengguna jalan yang lain…. sama2 bayar pajak..hehehe udah nggak zaman cuy minta di spesialin dijalan,, nah kan balik lagi ke pelajaran yang udah dikasih sama Kang Ogut yaitu Self Control itu sendiri,, ya harus sabar… antri dijalan.. pasti aman dan nyaman cuy slama perjalanan.. Like This…

2. Jarak antar pengendara motor juga jangan terlalu mepet ya apalagi rapet beuh bahaya cuy,, karena kita belum tau pengendara motor yang didepan or dibelakang kita skill ridingnya udah bagus atau belum… klo misalnya terjadi accident pengendara motor yg ada didepan kita bisa2 terjadi tabrakan beruntun dah klo jaraknya terlalu mepet.. nah kan lagi-lagi balik lagi ke scanning kita atau kemampuan kita membaca situasi disekitar kita.. Karena saat rombongan kita tidak hanya harus fokus terhadap motor yang persis ada didepan kita tapi kita juga harus bisa melihat atau fokus dua atau tiga motor didepan kita sehingga itu bisa meminimalisir terjadi tabrakan beruntun… scanning itu mesti di asah dan terus2an dilatih biar skill riding kita bisa lebih baik.. oh iya jaraknya pun jangan terlalu jauh juga ya,, jadi… ya harus bisa ngimbangi ritme dari RC atau satu rombongan itu.. ini nich salah satu yang diajarin dalam latihan bareng SR kemaren.. menyamakan ritme berkendara dalam satu rombongan.. biar bisa seirama dan paham cara berkendara masing-masing rider dalam satu rombongan…

3. Untuk penggunaan kode tangan dan kaki… baiknya seh se efisien mungkin lah,, jangan terlalu sering dipake… misalnya mau nyusul kendaraan didepan cukup RC aja yg pake kode sisanya atau anggota rombongan lain kan bisa pake sein.. buat apa ada sein dimotor klo nggak pernah dipake..hehehe iya nggak?? Nggak perlu lah tangan mesti ngelambai-lambai,, kaki mesti naek2 ke atas ngusirin pengendara laen biar minggir.. skali lagi yg mesti ditekankan… hormati dan hargai pengendara lain yg ada dijalan.. terkecuali situasi atau keadaan yang membuat kita harus juga menggunakan kode2 tersebut.. cape cuy selama perjalanan harus pake kode terus2an…hadeuhhh… Bawa motor itu mesti konsentrasi penuh…

4. Setiap anggota rombongan pun harus bisa ngehargai satu sama lain,, sadar diri,, ga usah malu dan yg paling penting jujur kalo merasa skill ridingnya masih kurang bagus.. jangan udah mah skill nya kurang tapi pengennya di urutan paling belakang.. karena urutan rombongan kudu disesuaikan jeung skill riding na.. semakin skill bagus ya posisi semakin paling belakang.. trus yang pengendara motor yang udah punya skill bagus juga mesti maklum dan gak boleh geleng2 kepala atau malah emosi disaat pengendara yg didepannya atau skill nya kurang bagus gak bisa ngikutin RC atau nggak berani saat nyalip kendaraan didepannya… Mungkin pelajaran yang bisa diambil yaitu sabar saat mau memotong jalur atau menyalip kendaraan yang ada didepannya.. apalagi saat ditikungan,, lebih baik kasih kesempatan pada pengendara yg didepan terutama pengendara yang membawa kendaraan yang lebih besar untuk menyelesaikan tikungannya..

5. Kembali lagi ke urutan dalam rombongan,, dengan adanya urutan tersebut otomatis jika pengendara motor yg paling belakang tertinggal,, mereka masih bisa ngejar karena skill riding yg udah mumpuni serta pastinya dipandu sama sweeper.. dan satu hal lagi setiap anggota rombongan jangan takut tertinggal karena RC yang baik tidak meninggalkan rombongannya.. so jangan ada kata rombongan yang ngejar RC tapi RC yang harus menyesuaikan dengan rombongannya dan paham skill riding dari setiap anggota rombongannya.. selain itu,, klo pun tertinggal kan masih ada sweeper..hehehehe

Oia satu hal lagi yang pengen ane ingetin ya.. Saat rombongan Jangan cuman pas trek lurus narik gasnya poollllll trus pas ketemu tikungan nginjak remnya poollllll.. wuidihh bahaya itu cuy… harus seimbang lah antara trek lurus dan tikungan.. Mungkin cuman itu aja yang ane bisa sharing hasil saling belajar SR kemaren dengan propsek, member dan koordinator SR.. mohon maaf jika ada kata2 ane yang salah atau tidak berkenan dihati semuanya.. ane cuman sekedar sharing apa yang ane alami kemaren pas ikut SR… Oia sebaiknya jangan pernah mengandalkan pengendara lain untuk bisa mengantisipasi gerakan atau manuver saat kita berkendara dan keselamatan kita tergantung dari cara kita berkendara… Self Control dan Scanning itu yang mesti selalu diingat…

Ingaet cuy ane pernah baca MATI DIJALAN BUKAN CARA MATI YANG BAIK…

Sekali lagi makasih banyak buat koordinator SR Aris F-126, Ade F-111, Abul F-140 dan prospek untuk sama-sama saling belajar dalam berkendara.. Spesial Thanks To Kang Ogut.. Makasih ya Kang…

Regards,
Deni 129 Thea..

1456808_765061946842108_631079152_n

tanpa Kang Ogut :D

About these ads