Seminggu lebih hilang dari peredaran di kota Bogor, dua kali kopdar tidak ada “batang hidungnya”, baru senin sore ada email laporan dari “desertir”, Jovan.

Berikut kutipan emailnya.

From: Jovan jo_hud44@yahoo.com

Subject: Nyasar ke Kota Kembang

To: yvc.bogor@yahoo.com

Date: Monday, 20 October, 2008, 5:45 PM

dear mr.momod tercinta.. (ha..ha…)

mau coba cerita nieh tapi kalo kata-kata nya ga nyambung tolong benerin yah coz kalo nunggu fajar & budi lama euy…

siang hari tanggal 16 Oktober ane iseng-iseng maen ke bandung disamping ada keperluan juga sieh he..he…, kebeneran bro budi-024 sudah ada di bandung duluan karena untuk mempersiapkan lamaran pekerjaan (kalo dah keterima jangan lupa traktiran nya).

Nah kebeneran di bandung juga ada bro fajar-003. Ane pas nyampe bandung langsung kontak dia, dan bertemu dengan bro fajar & bro budi janjian di depan borma dago.. sesudah nya bertemu di borma ane lagsung di bawa ke kostan ibu negara nya bro fajar alias mira, istirahat sejenak sambil merenggangkan badan.

Pas malam hari nya ane bertiga makan malam di cilaki,, sayang lupa foto-foto pas disana. padahal ane bawa boncengers (hi…hi…) cuma bro budi doank yang kosong (he..he…) muup yah bud, ane dan bro fajar membawa boncengers.

malam hari nya ane, fajar, budi nginep di kostan fajar (maaf yeh ngerepotin) he…he… kami bertiga tidur dengan nyeyak walaupun pas subuh nya ada yang kentut sialan… bro fajar!!!

nah pagi nya semuanya sudah pada bangun ane langsung mandi & ngopi-ngopi sambil ngobrolin masalah acara ntar malamnya mau ke markas YVC Chapter Bandung di Berlian Motor. sesudah ngobrol sana-sani ga kerasa udah siang lagi & shalat jumat (sambil perut keroncongan euy) bro fajar langsung menghubungi ibu negara untuk membuat nasi karena mau pada makan di kostan mira, biar ngirit tinggal beli lauk nya aja he…he… maklum anak kostan termasuk ane.

Dasar ketiban apes setelah shalat jumat hujan besar terjadi di bandung & terpaksa kami bertiga melamun di kostan fajar sambil kelaperan (bikers takut hujan) hi…hi…  mana hujan nya lama banget.. yah kalo ane dan fajar sieh sudah cukup terbiasa karena mahasiswa yang rawan krisis keuangan. tapi bro budi a.k.a beruang bedu seperti kebakaran jenggot gelisah nya minta ampun.. wah baru tau ane kalo budi kelaparan ternyata segitunya,, hufffttt… sekali lagi punten yah bud yah tidak ada maksud.

he..he… akhirnya hujan pun sudah reda pas pukul 15.00 (dari bangun tidur ampe sore ga makan) kebayang… langsung bro fajar & bro budi ke kostan mira, sedangkan ane ga ikut ane pergi ke rumah mmmmhhhh🙂 makan di rumah mmmhhh. pas sore menjelang maghrib ane langsung nyusul ke kostan mira, dan ternyata nasi yang di masak mira kekeraasan dan ditambah lagi air eh malah jadi bubur.. (kaciann). udah beres makan seadanya kmai pun langsung JJS keliling kota kembang tadinya sieh mau ke dago pakar tapi berhubung cuaca kurang mendukung ditambah kondisi badan kurang fit jadi dibatalkan secara dago pakar dingin nya minta ampunnn… ditambah kalo kesana harus bawa duit banyak biar bisa nongkrong di kafe-kafe, karena kebanyakan kafe disana untuk kalangan menegah keatas plus view nya mantapsss. ada juga beberapa kafe yang harga nya miring. ga jadi ke dago pakar terus lanjut ke gedung sate di gasibu..,,, nah pas disini kita foto-foto.

ampe malem kami bertiga nongkrong di depan gedung sate sambil berharap ada yang lewat yvc-b. setelah berlama-lama di gedung sate bro fajar sms timan untuk minta nomor kang fariz (ketua yvc bandung) setelah dapet nomor nya dan langsung nelepon ternyata yang ngangkat babeh nya.. waduhh,,,waduhhh,,, bro timan kumaha yeuh kok malah no bokap nya yang di kasih, tidak putus asa kami bertiga langsung menuju ke markas yvc bandung di berlian motor. disana kita disambut ama satpam dan ngobrol-ngobrol sambil minta no nya kang fariz, dah dapet langsung telepon, sayang beliau baru pulang kerja kaya nya cape kalau harus ke berlian motor karena rumah beliau di kopo, karena lumayan jauh dari kopo ke berlian motor. yah tidak apa-apa walaupun tidak ada beliau yang penting sudah mencoba nongkrong di tempat kopdar mereka.

Note :

Sisipan foto dilakukan secara sembarang, tidak menggambarkan cerita secara keseluruhan.

(F-019, 2008)