Mau sedikit share aja sama brader2 pembaca blog YVC Bogor, dikhususkan buat yg bergabung dgn suatu komunitas. Tapi bukan berarti yg single rider gak bole baca. Monggo waee..


Tulisan ini seharusnya uda dari beberapa minggu yg lalu diposting, tp berhubung aktivitas moderator2 Bogor yg super sibuk mengatur jadwal syutingnya,–ngaco. jadi baru kesampean sekarang dipostingnya.
Sebelumnya ogut mau memberikan batasan komunitas “resmi” dan “independen” dulu. Batasan resmi dimarih adalah komunitas yang terikat dgn pihak ATPM, sedangkan independen adalah komunitas yg berada di luar garis ikatan ATPM.
*tolong dikoreksi brader kalo salah, tp kan itu batas pikiran ogut buat dimarih. hehe

Brader2 biker itu manusia yg punya hak bersuara dan memilih,–kata UUD sih gitu. jadi gak bisa dipaksakan seseorang mau bergabung dgn komunitas mana, baik independen atau pun resmi. Tapi sayangnya,–kalo dari kacamata ogut. komunitas independen atau resmi tersebut cenderung bersaing dan silih sikut. Engga mau kalah satu sama lain. Pusing mikirin biar tetep bisa eksis dibandingin si ini, dibandingin si itu. Padahal kan poin utama,–lg2 menurut ogut. brader2 join di komunitas itu buat sedikit mengurangi kepenatan dalam aktivitas sehari2; tambah teman ngobrol, ngeledek, ketawa; tambah sodara; tambah relasi bisnis; atau mungkin tambah bini,–oke, buat yg ini ngaco deh kayanya.

cucok brad

Oke, itu kasus buat brader2 yg memang dari awal berbeda keyakinan,–aliran komunitas. Sekarang ogut ambil kasus tentang brader2 yg tadinya bergabung dgn komunitas resmi, tetapi akhirnya memilih untuk independen atau sebaliknya. Yaaa gak masalah.

Kembali lagi ke undang2, dimana brader punya hak buat memilih. Jadi kalo gak merasa nyaman dgn aturan yg ada, kurang puas dgn kinerja kepengurusan, atau sulit beradapatasi dgn brader2 lainnya yaa monggo kalo mau mengambil alternatif independen. Tapi bukan berarti setelah itu tidak adanya keterikatan lagi, tali per”brader”an kita putus. Seharusnya kita sama2 memberikan masukan buat terbangunnya masing komunitas yg solid. Saling mengisi apa yg kurang dari masing2 komunitas.

Naah, dari sini meluncur ke kasus berikutnya. buat apa sih kita,–lg2 dari kacamata ogut yah. mempermasalahkan ttg “ah,si ini mah independen, jgn ditemenin”; “ah si itu mah resmi, jgn ditemenin”. waduh, kaya bocah SD semua kalo gitu pikirannya. Grow up brad,–cieeh,bahasa gw. seharusnya kita bisa saling merangkul lah, walopun perbedaan bendera,–istilahnya.

Bisa dicontohkan seperti ini, andaikata brader2 sekalian (resmi) dapet masalah dgn si motor di jalan, trus kebetulan ada brader lain (independen) ato brader beda motor liwat dan menawarkan bantuan, yaa mosok kita tolak, mosok kita mesti pilih2 orang buat bantu kita.  Gitu juga sebaliknya.., klo kita liat brader laen bendera lagi kebingungan dipinggir jalan dan perlu bantuan, masa juga kita ga bantuin..Pastinya diterima dgn senang hati dong. Dengan begitu, pasti bakalan terbangun tali per”brader”an yg kokoh dan terpercaya,–kaya jargon salah satu merk semen.
*singkirin sedikit ego+gengsi loe, karena kita terlahir buat saling ngebantu

Jadi buat brader2 yg masih sedikit sempit pandangannya, dan masih membeda2kan si kaya dan si miskin, maksute si resmi dan si independen, cobalah sedikit melapangkan pikiran. Perbedaan itu pasti ada,–sing yakin ogut jamin. tp seperti kata salah satu brader Bogor bilang “perbedaan itu bakalan jadi indah kalo kita bisa menyikapi perbedaan itu”,–biker melankolis. xixixixixixixixi

cukup sekian dari ogut, maap kalo ada salah2 kata.
namanya manusia, gudangnya salah dan lupa. hehe

bravo YVC Bogor
bravo YVC Indonesia
bravo all vixioners Indonesia
bravo all bikers Indonesia
bravo Indonesia
*satu tanah air menn, Indonesia!!
*yg namanya brader, pasti bakalan menghargai apapun langkah yg kita ambil

best regards,
YVC Bogor