Mohon ijin si ogut nulis lagi. Mulai bisa agak mikir sekarang mau nulis apa.:mrgreen:

Si ogut mau menyambung postingan sebelumnya yg ditulis sama F-032 tapi lebih spesifik ke cara berkendaranya. Soalnya hujan lagi rajin turun di Bogor, dan ogut cuma mau share beberapa pengalaman yang mungkin dirasa perlu untuk sodara-sodara ketahui.😀
Cara berkendara di saat hujan menurut si ogut sama halnya kaya berkendara di kondisi jalanan kering. Cuma perlu penyesuaian sedikit. Jadi, penyesuaian berkendara ini yang bikin jadi beda.😀

Inti dari berkendara mau itu motor atau mobil adalah scanning (pengamatan keadaan sekitar saat berkendara). Mau jalan kering, mau jalan basah scanning itu wajib. Soalnya dari situ sodara-sodara bisa menentukan sikap, mau ngerem apa tetep mbetot gas.😀 Cuma permasalahannya adalah pandangan jadi kurang jelas ketika hujan, ditambah lampu jalan yang bikin bias kaca helm (kalo jalan malem). Kalo uda begini, kembali ke pinter-pinternya sodara aja gimana caranya biar pandangan tetep jelas, dan gak bikin salah scanning.:mrgreen:

Kalo masalah scanning uda beres ngatasinnya, tinggal ke bagaimana kita memposisikan motor. Karena judul tulisannnya “berkendara bijak…”, jadi kita harus bisa bijak memposisikan diri. Maksudnya gini, kalo yang biasanya waktu jalan kering pada mepet-mepet angkot, mobil, bis, truk, dan segala sesuatu yg ada di jalan, ada baiknya waktu hujan dijaga sedikit jaraknya sama apapun yg ada didepannya. Terserah sodara-sodara mau menginterpretasikan “sedikit” itu segimana.:mrgreen: Gak peduli seberapa bagus grip ban dan rem yg sodara-sodara pake, yang pasti diwaktu hujan ada beberapa faktor yang bisa bikin scanning keliru atau bahkan salah total. Kita bahas faktor itu satu persatu.

Faktor yg pertama adalah masalah grip ban. Gak usah nunggu hujan, kondisi jalan sedikit basah aja bikin grip ban gak nempel sempurna di aspal. Kalo uda begini, rider dituntut punya sensitifitas tinggi sama traksi ban. Gak usah nanya gimana caranya, ogut jg susah jelasinnya.:mrgreen:
Kalo uda liat air ngegenang gak usah kaya anak kecil yg pengen banget  main becekan. Atur speed yg aman buat lewatin genangan itu. Kalo kata F-032 di postingan sebelumnya, genangan itu sarangnya lubang, selain itu aquaplaning pasti terjadi di genangan ini. Pengertian aquaplaning itu sendiri gampangnya adalah, ban seolah-olah melayang diair, jadi traksi ban ke aspal sama sekali gak ada.
Buat sodara2 yg udah hafal kondisi jalan yg dilewati di luar kepala, genangan air ini bisa jadi salah satu faktor yg harus diwaspadai. Even sodara2 tau gak ada lubang disitu, tp aquaplaning itu bisa bikin sodara-sodara ndlosooor.:mrgreen:

Faktor berikutnya adalah pengereman. Kebanyakan orang yang naik motor berpikiran kalo rem depan belakangnya uda pake cakram, berarti pengeremannya udah bagus,–dengan catatan perangkat cakramnya orisinil yah:mrgreen: Tapi hati2 karena di kondisi hujan, teori itu gak berlaku. Pengereman pada perangkat cakram terjadi karena gesekan kampas rem dan piringan, sedangkan pada saat hujan gesekan itu berkurang karena terhalang air yg ada di piringan cakram. Jadi pengereman pun kurang maksimal. Makanya kenapa ogut bilang untuk jaga jarak dengan siapapun di jalan. Karena ketika ada pengereman mendadak, sodara-sodara bisa punya jarak lebih untuk ngerem.
Naah, sekarang buat sodara-sodara yg masih aplikasi rem teromol di motornya. Yg biasanya kalo jalan kering mesti agak sedikit usaha untuk ngerem karena jarak berhentinya gak sedeket rem cakram, beda cerita ketika kondisi hujan. Entah kenapa, rem teromol lebih “nggigit” di kondisi basah,–ada yg tau kenapa?:mrgreen: Tapi bukan berarti yg pake rem teromol bisa mepet sana sini, tetep mesti jaga jarak. Kenapa? Efek aquaplaning tadi bikin pengereman jg kurang maksimal meskipun remnya “nggigit”, karena butuh jarak pengereman yg lebih panjang ketimbang kondisi kering.
Jadi pada intinya, mau remnya cakram atau teromol, tetep jaga jarak untuk cari selamat.:mrgreen:

Faktor lain yg mempengaruhi keamanan berkendara waktu hujan adalah faktor ridernya sendiri.:mrgreen:
Kenapa ogut bilang gitu, karena terkadang masi ada pengendara yg “lupa” sama kelengkapannya. Helm udah, jaket udah, jas hujan udah, tp terkadang masi ada yg lupa pake sarung tangan dan yang lebih parahnya lagi, tanpa alas kaki,–bukan berarti ogut membolehkan pake sendal jepit.
Untuk sodara2 ketahui, disaat hujan kondisi kulit cenderung lebih “lapuk” dibanding saat kering. Jadi untuk ogut, lebih baik sarung tangan dan sepatu ogut basah ketimbang tangan dan kaki luka gores, dijait atau salah satu jarinya hilang.:mrgreen:

Segitu dulu aja yah si ogut nulisnya. Tulisan perdana nih setelah sekian lama gak nulis. Jadi masi lupa lupa inget.:mrgreen:
Mohon maaf kalo ada salah2 kata.

cuma diri sendiri yg tau batas aman dan selamat kita, gak peduli ogut mau ngomong apa
happy riding

Regards,
ogut