Percaya gak kalo pengendara motor bisa pake kacamata kuda?:mrgreen: Percaya gak percaya, lanjutin aja bacanya. Biar gak penasaran.

Maksud ogut dari judul diatas adalah, gak bener-bener pengendara motor menggunakan kacamata kuda. Tapi lebih ke efek kacamata kuda itu sendiri. Untuk yg belum tau, kacamata kuda membuat pandangan kuda hanya bisa lurus ke depan. Makanya ada pak kusir yg mengarahkan kuda mesti jalan kemana. *kenapa jadi ngomongin kuda dan kusirnya?
Tadi cuma prolog aja, cuma ngasi gambaran ke sodara-sodara gimana kalo pengendara motor cuma mengarahkan pandangannya ke depan aja. Kuda sih enak, ada kusirnya. Gimana kalo rider yg pake kacamata kuda? Silahkan jawab sendiri.:mrgreen:

Jadi postingan ini ditulis berdasarkan kisah yg seratus persen nyata. Pernah gak nemu ibu-ibu yang jemput anaknya sekolah atau mbak-mbak yg lagi JJS,–Jalan Jalan Sore,? Perhatiin deh, kebanyakan dari mereka bawa motornya fokus bener. Pandangan ke depan, muka sedikit tegang, dan saking fokusnya jadi jarang perhatiin kondisi kiri-kanan-belakang. Cuma depan. Kenapa saya contohkan wanita semua (tanpa bermaksud membeda-bedakan gender dan menjeneralisasi kaum wanita), karena mayoritas pengendara wanita melakukan itu.

Gak menutup kemungkinan yg laki-laki jg melakukan itu. Yg pasti, pengendara tanpa spion di motornya sudah pasti kurang peka sama kondisi belakangnya (kecuali kalo dia ganjen suka tengok kanan kiri, jadinya depannya yg kurang peka). Tapi, adanya spion jg gak menjamin doi peka sama kondisi kiri-kanan-belakangnya. Bisa kita liat koq pantulan kaca spionnya ke mana. Kalo ke muka pengendara, bole deh disimpulkan dia peka sama kondisi belakangnya. Perkara diliat atau engga, cuma dia yg tau. Yg perlu diwaspadain itu kalo pantulan kaca spionnya gak ke muka dia, tapi ke tangan dia, perut dia, kaki dia, atau malah dia ngasi kesempatan buat kita ngaca di kaca spionnya.:mrgreen:

Keliatannya sepele yah sodara-sodara? Tp menurut si ogut sih itu penting banget. Soalnya ogut terlalu banyak mikirin kemungkinan-kemungkinan yg mungkin gak penting. Ini diantaranya :

  • Kemungkinan 1. Kebayang ga kalo kita salip terus dia kaget, yg pasti dia bakalan minggir. Tapi kalo minggirnya malah nyamperin kita, itu yg bakalan jadi masalah.
  • Kemungkinan 2. Dia ngehindarin angkot, lubang atau segala sesuatu yg ngehalangin dia, sedangkan kita mau salip dia. Jadi masalah gak?
  • Kemungkinan 3. Masih banyak lagi, tapi cukup 2 aja.:mrgreen:

Yg pasti, tipe pengendara berkacamata kuda ini jadi salah satu pengendara yg perlu diwaspadai dalam scanning si ogut. Karena yg pasti kalo ada apa-apa sama si ogut,–jangan sampe, pasti melibatkan pengendara tersebut.
Dalam scanning si ogut, ogut menganalisa perilaku pengendara berkacamata kuda ini. Berikut hasil analisanya :

  1. Jalan di tengah jalur (jika 1 lajur), jalan di kanan (jika 2 lajur)
  2. Biasanya berjalan dgn kecepatan rata-rata
  3. Belok asal belok, nyalip asal nyalip, walaupun dengan sein.
  4. Mayoritas tanpa helm
  5. Kalo yg muda mudi, biasanya duduknya mepet banget serasa jok kecil bener dan jalanan milik berdua,–ngiri ini mah:mrgreen:

Tips si ogut kalo ketemu sama pengendara model kaya gitu adalah cukup jaga jarak, analisis kemungkinan apa yg bakalan dia lakukan 2-3 detik ke depan, kalo sekiranya masih belum yakin, kasi lampu jauh 2-3 kali, kalo lampu jauh belum mempan, klakson aja. Jangan banyak-banyak, 2 kali cukup koq untuk dia agak ngasi ruang untuk kita salip. *untuk yg suara klaksonnya kencang, jangan klakson di sebelahnya,  untuk antisipasi dia kaget dan ga bisa kontrol motornya.

Selain tips untuk antisipasi ketika ketemu pengendara berkacamata kuda, si ogut juga punya tips biar sodara-sodara gak masuk ke dalam golongan pengendara berkacamata kuda. Berikut tipsnya :

  1. Biasakan sesuaikan spion ketika mau mulai berkendara sehingga pandangan ke belakang bisa dipantau
  2. Biasakan intip spion ketika mau nyalip atau belok. Dari poin ini, ketika sodara-sodara sudah terbiasa menggunakan spion, sodara-sodara bisa memastikan kondisi belakang aman atau ada sesuatu hanya dengan sudut mata,–bagian ini nih yg susah dijelasin.:mrgreen:
  3. Jangan lupa fokus keadaan didepan, keadaan di belakang akan mengikuti.

Segitu dulu aja yah cerita tentang kacamata kudanya. Semoga proses scanning berkendara sodara-sodara bisa makin bagus. Semoga bermanfaat buat sodara-sodara. Perkara sodara-sodara mau ikut tips dari si ogut atau engga, balik lagi ke pribadi masing-masing.:mrgreen:
Kalo ada yg mau tanya ngacung aja, maksudnya komen aja. Disempetin dijawab sama si ogut.

*Postingan ini berlaku juga untuk pengendara mobil yah.:mrgreen:

 because I’ve got my scar from a “horse’s glasses” driver few months ago
happy riding all

Regards,
ogut

sumber gambar