Seharusnya tulisan ini di posting beberapa minggu yg lalu. Berawal dari si ogut yg setelah sekian lama akhirnya ngangkot lagi karena pacar si ogut mesti operasi kaki-kaki.

Lagi asik di bengkel ternyata ada kerjaan yg mesti diurus, daan si ogut naik angkot trayek bojong gede – pasar anyar. Jadi ginih ceritanya, di jalan Ahmad Yani angkot yg si ogut naikin di pepet sama angkot lain. Model mepetnya kaya dipelem-pelem gitu. Berhubung di angkot yg ogut naikin itu yg paling ganteng cm ogut sm supirnya,–sisanya ibu-ibu sama mbak-mbak yg mau ke pasar, otomatis histeris semua lah yg ada di angkot. Semua reaksi keluar dari mulut ibu-ibu itu, “sama-sama cari duit koq gitu sih”, “ngiri kayanya angkotnya kosong tuh”, “kejar setoran kali tuh”, “bawa orang banyak koq nyetirnya gitu sih”, “bikin celaka aja deh”, “kalo angkotnya ngguling kan bahaya”, daaan makin banyak lagi reaksi berlebihan yg bikin si ogut merinding sekaligus takjub, takjub karena betapa besar anugerah dari yg nyiptain ibu-ibu tersebut sampe ga ada abisnya itu ibu-ibu ngedumel ga berhenti.:mrgreen:

Padahal kronologis sebenernya itu begini, kebetulan si ogut duduk paling belakang deket kaca yg gede itu dan otomatis keliatan semua apa yg terjadi sebelumnya. Angkot yg si ogut naikin keluar dari jalan tembusan kisi fm ke jalan Ahmad Yani yg notabene trafficnya rame + speed kendaraanny pun diatas rata-rata, dan angkot si ogut itu keluar seenak udel supirnya sendiri. Walhasil, angkot si ogut motong jalur angkot yg emosi itu. Kebetulan perawakan supir angkot yg emosi itu model-model potongan tentara gak lulus, didukung sama kumis model pak Raden. Jadi wajar kalo dia emosi ketika jalurnya dipotong,–gak ngaruh ke perawakan sih sebenernya.

Yg dipermasalahkan bukan emosi dari supir yg jalur angkotnya dipotong, tapi luapan emosi dari ibu-ibu yg ada diangkot. Oke, si ogut jg gak boong, sempet ketarketir pas angkot lagi pepet-pepetan. Tapi ogut ga bisa menyalahkan sepenuhnya emosi supir yg terpotong itu,–aneh yah bahasanya?, walaupun gak membenarkan jg. Ibu-ibu itu emang mempertanyakan “koq bisa sih tuh angkot mepet-mepet?” ke supir angkot si ogut, tp supir angkot si ogut cm nyengir kuda sambil ngomong “kebelet kencing kali bu”. Udel lu kebelet kencing, jelas-jelas nyetir lu bikin orang emosi (jelas buat si ogut, tapi masi samar buat para ibu-ibu yg emosi itu).
Jadi gitu cerita pertamanya.

Cerita kedua punya korelasi yang kurang lebih sama dgn cerita pertama, walaupun luapan emosinya gak berlebihan kaya di cerita pertama.
Seminggu yg lalu si ogut ngajak jalan-jalan temen-temen yg kata pengurus uda layak dapet NRA,–Nomor Registrasi Anggota,red. Beres jalan-jalan ogut nunjuk mereka untuk jadi officer,–lagian uda lama ogut gak jalan jadi anggota rombongan.:mrgreen:
Jalan lah kita menuju Bogor dengan didampingin officer baru ini. Overall sih uda lumayan untuk jadi officer, tapi ada suatu waktu ketika si RC ‘minta jalan’ dari mobil starlet biru tapi gak dikasi, keliatan lah ada sedikit gesture emosi dari gerak tubuhnya. Dan bener, ketika sampe meeting point terakhir, si RC bersungut-sungut cerita kalo ada sedikit kekesalan sama starlet biru waktu beliau ‘minta jalan’.

Padahal kronologisnya sebenernya begini, rombongan emang lagi posisi nyalip, dan butuh sedikit jalan. Tapi di waktu bersamaan, si starlet biru ini jg lagi mau nyalip motor yg parkir agak ke tengah jalan. Mungkin si RC gak ngeliat kondisi starlet biru ini, dan uda terlanjur ada di sebelah pintu supirnya. Posisi mobil yg ‘terlihat’ gak mau kasi jalan bikin agak kesal RC. Untungnya supir starlet biru itu gak ikutan emosi karena beliau mikir “apa salah gue?”. Naah, lagi-lagi semuanya itu jelas buat si ogut, tapi masi samar buat si RC.
Jadi gitu cerita keduanya.

Kesimpulannya adalah, gak usah jadi/ikut-ikutan emosi dulu untuk hal-hal yg masih samar buat sodara-sodara. Ogut yakin sodara-sodara jg uda pada dewasa, dan bisa menilai masalah dengan tenang. Gak selalu berujung tarik urat + tarik otot. Apalagi buat sodara-sodara yg bergabung dgn club, komunitas, geng motor atau apalah sebutannya, dimana moto “persaudaraan dan kebersamaan” adalah nomor wahid. Ketika ada 1 orang emosi dan merasa punya masalah dengan sesuatu, pada akhirnya semua ikut-ikutan untuk emosi dengan mengesampingkan sebab awal masalahnya apa. Even sodara-sodara tau duduk masalahnya dan tau persis kalo sodara yg dibelanya benar, akan lebih baik kalo sodara-sodara tetep tenang dan gak ikut-ikutan betot gas, betot urat apalagi betot otot. Akan lebih elegan ketika suatu masalah bisa diselesaikan dgn bijak dibanding dgn ngotot-ngototan,–itu jg kalo beres.:mrgreen:

Dan kesimpulan buat riding tutornya adalah, terus pelajarin dan asah kemampuan scanning sodara-sodara. Gak peduli mau group ato single riding, kalo scanning sodara-sodara uda minim kesalahan, jangankan emosi, kecelakaan jg pasti bisa diminimalisir.
*no offense untuk si RC, ogut ngomong disini semata-mata untuk ngasi saran untuk beliau. Semoga bisa jadi pembelajaran buat beliau, dan kedepannya bisa terus lebih baik.

Segitu dulu aja postingan dari si ogut. Gak lupa, ogut minta maaf kalo ada kata dari tulisan ogut ini yg kurang berkenan, boleh koq dikasi kritik saran, pertanyaan jg bisa diajukan lewat comment, ogut usahakan untuk dibalas.
Terima kasih buat sodara-sodara yg meluangkan waktunya untuk baca postingan ogut.

Happy riding all

Regards,
ogut

sumber gambar