Kondisi jalan raya di Indonesia saat ini bisa jadi tempat berbahaya buat para pengguna jalan. Menurut si ogut yah.:mrgreen:

Kenapa si ogut bisa ngomong kaya gitu? ogut bahas satu-satu yah.Cukup dijawab sama sodara-sodara aja yah. Ogut gak mau ikutan jawab.:mrgreen:

Masih ada gak motor atau mobil yang lampunya nyala dimalam hari? Masih ada gak motor atau mobil yang gak pake spion? Kalo pun udah gak ada, masih ada gak yang peduli sama apa yang terlihat di kaca spionnya? Masih ada gak jalan lurus dengan zebra cross atau tikungan blind spot tanpa lampu penerang jalan atau cermin cembung yang disimpen dipojokan tikungan? Kalo dari semua pertanyaan itu masih ada yang menjawab “masih”, gak salah dong si ogut bisa menilai kalo jalan raya disini berbahaya buat para penggunanya sendiri. Si ogut gak mau membedakan pengguna jalan disini yah. Semua! Dari yang roda dua, roda tiga, roda empat, sampe roda selusin, bahkan sampe yang berkaki dua. Soalnya kalo dibeda-bedain, takutnya pada saling tunjuk dan emosi jiwa semua.:mrgreen:
Cuma, berhubung ini blog yang baca mayoritas pengguna roda dua, jadi ogut mengkhususkan judul di atas dengan para pengguna roda dua. Jadi no offense buat sodara-sodara di luar pengguna roda dua.

Maksud judul diatas adalah dimaksudkan ke sodara-sodara biar mudah terlihat dan bikin pengendara lain tau posisi mas bro sekalian. Dengan kata lain, sodara-sodara mudah jadi perhatian bagi pengendara lain.
Contoh gampangnya gini, apa yang sodara-sodara lakukan kalo ada suara knalpot motor resiiing bener, sampe bikin budeg kuping? *oke, kalo bagian sampe bikin budeg itu terlalu berlebihan. Menurut si ogut ada 2 hal yang bakal ogut lakuin. Yang pertama, ogut minggir untuk kasi jalan, yang kedua, siap-siap nurunin gear buat ikutan “lari”.:mrgreen: Tapi bukan itu konteks dari pertanyaan ogut, yang pasti sodara-sodara jadi tau ada yang mau lewat dibelakang sodara-sodara sekalian, dan sodara-sodara jadi punya perhatian lebih sama pengendara itu. Bener gak?

Menurut sumber yang ogut baca, ada 5 cara gimana biar jadi bahan perhatian dijalan. Mari dikuliti :

1. Penampilan Biker + Motor
Ogut tau, kebanyakan sodara-sodara prefer berpenampilan gothic a.k.a serba item. Helm item, jaket item, motor item, sampe ke warna kulit pun diitemin,–nyindir diri sendiri. Emang keliatannya lebih gagah, biker masa kini abis, te o pe pokonya. Cuma impactnya adalah, ketika sodara-sodara night riding, akan lebih susah buat pengendara lain perhatiin sodara-sodara, yang keliatan cuma lampu motor aja. Beda halnya kalo sodara pake helm kuning atau ijo stabilo. Dari jauh pun uda mentereng, pengendara lain langsung sadar kalo ada ‘sesuatu’.
Menurut sumber, warna yang paling mudah terlihat itu berkode RGB 255,216,0. Kalo bingung kode warna barusan, bisa liat dari palet warna RGB, ato ogut kasi tau aja deh. Itu warna kuning glossy buat bis sekolah (berstandar internasional),–kalo gak salah di sini juga ada deh, cuma gak banyak.
Tapi kalo sodara-sodara berkeras untuk berpenampilan gothic, ada baiknya pake sesuatu yang bisa nangkep cahaya.:mrgreen: Kaya lapisan kain yang bisa mantulin cahaya, ato stiker reflektif.
Ini warnanya

2. Bunyi-bunyian
Maksudnya begini, seperti contoh diatas tentang knalpot resing, bebunyian yang muncul dari motor sodara-sodara bisa bikin orang lain sadar kalo kita ada. Selain itu klakson juga bisa membantu sodara-sodara mudah ‘terlihat’ oleh orang lain.
Ini gak cuma dilakukan ketika dijalan raya, di komplek perumahan dengan intensitas keramaian yang tinggi, gapapa koq bunyiin klakson. Soalnya daerah perumahan biasa banyak anak kecil main, ibu-ibu main catur dan bapak-bapak nggosip.

3. Buat gerakan tubuh
Gampangnya gini, ketika mau belok ato nyalip meskipun udah pake lampu sein, bikin gerakan yang bisa bikin pengendara lain sadar kita mau kemana. Tengok kepala atau bikin gerakan bahu dan pantat ke arah yg mau dituju uda cukup membantu koq. Dan lakukan dengan lembut dengan gak rubah jalur tibatiba ato kata bahasa sininya srudaksruduk.

4. Day-time running light (DRL)
Seperti yang lagi banyak disosialisasi akhir-akhir ini, program ini bukan tanpa maksud. Penggunaan lampu utama di siang bolong dimaksudkan biar pengendara lain sadar akan dimana posisi sodara-sodara berada. Gak usah kuatir aki ngedrop, yang pasti pabrikan uda mikirin gimana caranya biar aki ga drop. So, turn on pliiis!

5. Perluas pandangan
Naah, kalo yang terakhir ini balik lagi ke pengendaranya sendiri. Lebih ke kemampuan scanning pengendara. Kalo pengendara uda tau kondisi sekitar berkendara dia aman untuk dilalui, uda dipastikan pengendara itu selamat sampe tujuan. Walaupun ada halangan lubang, orang nyebrang, pasir atu apapun, kalo analisis sodara-sodara dari pandangan yang didapet uda bagus, itu gak akan berpengaruh besar sama keselamatan berkendara sodara-sodara.

Jadi, itu aja sih beberapa cara biar sodara-sodara ga gampang disundul dari belakang, ga tiba-tiba dipepet gara-gara dia mau nyalip, dan yang pasti bisa lebih eye-catching di jalan.:mrgreen:
Tapiiiii, semuanya balik lagi sama kepekaan pengendara lain juga sih. Kenapa lagi ogut bilang gitu. Karena ogut pernah ngalamin sekali dan tak terlupakan crash yang gak ngenakin.:mrgreen: Kejadian di siang bolong, DRL sudah, klakson sudah, scanning sudah pol-polan, tapi tetep aja masih dipotong sama pengendara lain tanpa sein, tanpa ancang-ancang, tanpa gesture sedikit pun kalo dia mau nyalip. Sudah jadi rahasia umum kalo pengguna jalan disini ini amat sangat beradab.:mrgreen:

Jadi pesan ogut,–gak bosen ogut ngomong gini, terus maksimalin kemampuan scanning sodara-sodara, karena dengan begitu bisa sedikit menyelamatkan kita semua ketika lagi berkendara. Cuma diri sendiri penentu terakhir bagi sodara-sodara untuk bisa selamat.

WARNING! Spion sayah cuma hiasan:mrgreen:
Happy riding all

Regards,
ogut